Mau Menikah? Siaplah Berubah


Hasil Curhatan Temen Baik Gue…

“Duh suami gue dulu waktu pacaran ngga begini!! Sejak married, kok jadi berubaaahh!!”

Pernah denger keluhan seperti itu guys? Pasti pernah lah yaaa … En menurut kalian, pasangan berubah setelah menikah itu sesuatu yang positif atau negatif?? :p Rata-rata pasti pada mikir, negatiiiiipppp. I dont want you to changgeeee!!!

Padahal perubahan begitu ngga selalu negatip lageeee …

Contoh: Dulu pas awal2 married, pagi hari begitu bangun ada susu coklat dan roti tawar sudah dikasih meses sudah cukup buat bikin suami gue berbinar-binar dan bilang, “WAAAAHHHH … enaknya menikah!” Yah maklumlah doski 10 thn tinggal di LN en sering banget ngga sarapan karena males, so begitu married, bangun tidur tanpa perlu keluar rumah, tanpa perlu keluar duit, tanpa perlu ngapa-ngapain tiba-tiba ada breakfast tersediaaa, dia sudah sangat amat bahagia.

Pulang malam dinner sudah siap, biar kata rasa tak usah ditanya, tetep saja, “WAAAHHH …”

Setelah hampir 2 thn? Apa yang terjadi?!?! :p Dari asal ada makanan sudah bikin WAAAAHHH, menjadi bisa komentar, “Kok ngga berasa ya sayurnya?”, “Ini rasanya aneh.”

Reaksi pertama gue @#$%^&*())(^%$#@@@@$#%*()__+)(&^%$##@!@!!@###$??:{} @@#$%#@!

“Ih mentang-mentangggggg!! Masih inget ngga hun? Dulu kamu ada roti meses aja udeh happy!! Sekarang kok begini?”(tanduk dan sungut serta mata protes mulai keluar hahahaha)

But abis itu gue nyesel. Aduh suami gue tercintrong ini orgnya emank jujur banget. Ngga bisa suruh bohong. Apalagi bohongin istri dengan bilang makanannya enak kalo menurut dia ngga enak :p Trus gue jadi mikir, “Hem semestinya gue seneng ya. Tepen tuh ada kemajuan dalam hal penilaian terhadap rasa makanan. Dia BERTUMBUH lohhh :p Dulu semua asal gratis enak, sekarang dia lidahnya udeh cukup terlatih untuk bisa bilang ni enak ini tidak enak. Heemm mestinya dipuji ya bukan dipelototin…”

Hahaha en waktu itulah gue sadar. Naif sekali bahkan malah bisa dibilang tidak alkitabiah kalo berharap dalam pernikahan pasangan tidak berubah! Justru pasangan itu HARUS BERUBAH!!

Gue jadi mikir juga, tahun pertama, gue bisa survive dari kagak bisa masak sama sekaliiiiiiiii menjadi bisa memberi makan 3 org (Tepen, gue, Felix – dd Tepen) en kita semua masih hidup! PRAISE The Lord, alias masakan gue kagak beracun gitu lo hehehee. Tapi di tahun kedua, Tuhan pengen gue ngga berhenti hanya dari sekedar bisa masak, tapi mulai belajar untuk belajar masak yang enak.

Masak itu gampang guys! Serious. Masak yang enak itu baru susah!! :p Bikin kwetiauw goreng itu gampang, bikin kwetiauw goreng yang enak itu susah!

Justru di dalam pernikahan yang baik dan sehat itu melibatkan 2 orang yang terus berubah, terus bertumbuh, terus mengasah satu sama lain!

Besi menajamkan besi, orang menajamkan sesamanya. Amsal 27 : 17

En ketika pasangan kita berubah, kita juga harus berubah …

Contoh laen, minggu lalu kita pergi ikut kelas persiapan melahirkan en topiknya lagi Marriage enrichment, lalu dibagikan kertas test 5 bahasa kasih. Kita dulu udeh pernah test itu, but isenk-isenk kita test lagi. Apa yang terjadi?? Setelah married, bahasa kasih kita berubaahh!! : O Dulu primary love language Tepen itu physical touch, en primary love language gue adalah words. Sekarang?? Primary love language Tepen menjaddii .. ACT OF SERVICE!! Sebailknya gue primary love language ngga berubah, tapi nilai act of service gue juga meningkat drastis!! :O Kita sama-sama kaget.

Tapi yah sebenernya itu bukan hal yang mengherankan. Dalam pernikahan, phyiscal touch, words itu penting tapiii bantuan sehari-hari dalam mengerjakan pekerjaan rumah tangga itu juga luar biasa penting. Gue dulu ngga merasa lebih dikasihi kalo Tepen membantu gue, tapi sekarang kalo di tengah kesibukannya kerja Tepen bantuin gue do the laundry, gue sangat merasa dikasihi. :p

Dari 2 kejadian di atas, gue jadi mikir … Pernikahan yang sehat itu membutuhkan 2 orang yang selalu siap untuk berubah. Siap menghadapi perubahan. Pernikahan bukan sesuatu yang statis … so mengharapkan pasangan kita dari dulu sekarang dan selama-lamanyaaaaa seperti itu saja, jelas itu artinya kita justru tidak mengharapkan pasangan kita bertumbuh …

so buat yang mau menikah atau sudah menikah, siap-siaplah untuk berubah. 🙂 terus bertumbuh ke arah Kristus

Advertisements
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Advertisements
%d bloggers like this: